KEMAMPUAN JOKI MENJADI FAKTOR PENENTU KEMENANGAN

Kuda telah menjadi tunggangan tradisional sejak ribuan tahun. Perjalanan dan ketahanan hewan ini tidak dapat diragukan. Bahkan energi adalah unit kekuatan mesin bermotor modern di begitu banyak tenaga kuda. Di era Kerajaan, kuda menjadi simbol kekuatan militer. Salah satunya adalah Kadipaten Pura Pakualaman Yogyakarta. Yang pada saat itu memiliki legiun infanteri dan 42 riding kavaleri. Keberadaannya berlangsung selama era pendudukan.

Untuk memperingati identitas militer Pakualaman, “Piala Alam” diadakan. Pertunjukan balap kuda yang pesertanya diikuti oleh kuda andalan di seluruh Indonesia. Tidak ada permainan, ada 130 kuda dari berbagai daerah dengan kekuatan overflowing mereka untuk gelar.

Kompetisi balap kuda Pakualaman adalah puncak dari peristiwa dalam peringatan pendirian atau Pakaraman Duchy. Demikian juga pacuan kuda yang membantu memeriahkan sebagai agenda tahunan.

Sensasi balapan kuda Pakulamu muncul dari antusiasme dari peserta dari Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Jawa Barat, DKI Jakarta, Madura, Kalimantan Selatan, Sumatera Barat, ke Sulawesi Utara. Simultan diadakan di Sultan Agung Stadium Racetrack Arena, Bantul. Selain itu ada 3 gelas kompetisi balap kuda di Piala Bupati, Piala Alam, dan Piala Raja.

Kuda yang kekuatannya lusinan kali manusia, kadang-kadang sangat sulit untuk diatur. Tidak jarang, pawang kuda kewalahan dengan mengendalikan kuda yang agresif. Jatuh pawang menjadi hal yang wajar. Stamina kuda diperlukan untuk mengelilingi arena dengan jarak total 2 kilometer. Kecepatannya adalah faktor utama kuda untuk mengalahkan saingannya. Terlebih lagi, keterampilan joki dalam mengendarai kuda.

Suara keras peluit wasit menandakan lelucon dengan kuda segera berlari. Konflik dengan pintu balap kuda yang secara bersamaan terbuka. Kinerja kuda terlihat sejak awal mereka berlari. Meskipun ketika di arena mereka cenderung menyusul satu sama lain, mencari posisi terdepan.

Arena pacuan kuda didominasi oleh pasir, beberapa ladang dilapisi dengan rumput. Garis balap kuda juga mempengaruhi kecepatan kecepatan kuda. Dalam beberapa kondisi, jalan akan dibasahi dengan air sehingga kaki kuda semakin kuat ketika mereka melacaknya.

Setidaknya ada 23 kategori kejuaraan yang diperebutkan dalam ras kuda Pakualaman. Bersaing untuk catatan waktu tercepat dari jarak yang telah ditentukan.

Secara historis, pacuan kuda menjadi hobi Kanjeng Gusti Prince Duke Adipati Aryo (KGPAA) Pakualam VIII. KGPAA Pakualam benar-benar mencintai kuda. Pada saat itu, perjanjian tersebut diterbitkan dengan pasukan Inggris untuk Kuil Pakualaman untuk melakukan kavaleri dan infanteri berkuda.

Kerajaan Pura Pakualaman juga memiliki arena sendiri untuk melatih prajurit hidupnya. Tempat ini bernama Kazlaahan yang digunakan sebagai pacuan kuda, sekarang terkenal dengan desa perlombaan. Asal usul desanya mirip dengan Solo yang lebih dikenal dengan stasiun balap.

Kompetisi ketat juga membuat meningkatnya antusiasme penonton. Untuk memeriahkannya, panitia juga memberikan hadiah hadiah pintu yang menarik.

Kuda-kuda yang dipilih yang diperebutkan berasal dari berbagai jenis kuda superior. Kuda mengatakan, jenis kuda dari Sumatera Barat, Arab dan ras asli adalah kuda yang tangguh. Kecepatannya mampu menaklukkan kejuaraan pacuan kuda. Pemilik bahkan menikahi kuda jenis ini dengan kuda lokal untuk menghasilkan kuda balap berkualitas tinggi.

Acara pacuan kuda Pakualaman ini diadakan berkat Pakualam Puro Kerjasa, Hiding Sports Association (Pordasi), dan Kantor Pariwisata Yogyakarta. Meskipun setiap tahun diadakan, balap kuda Pakualaman tidak dipegang karena diblokir oleh pandemi.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.